pages

Muslim Accountant



Sebelum ni aku tulis post ni di IG story. Sebab kebanyakkan pengguna IG lebih suka tengok IG story berbanding feed.


So, aku decide post kat situ. Dengan harapan ada manfaat yang orang akan dapat melalui perkongsian aku. Aku ada 'pin' story ni di highlight story bahagian #economic at @nadhirnaser

Bila baca balik perkongsian aku, I thinks I need share in my others socmec. So, I decide post here.

----
"Jadilah sebaik-baik manusia yang beri manfaat pada orang lain."
 ----

Jika diberi peluang untuk menulis. Aku nak menulis. Kejar impian jadi penulis. Habiskan sebanyak mungkin masa untuk menulis. Karang sebanyak mungkin perkongsian tentang kebaikan, hikmah kehidupan dan lain-lain lagi.

Tapi, masa selalu tak mengizinkan aku. Aku perlu fokus pada impian yang aku rasa perlu aku dahulukan. Impian untuk jadi salah seorang yang pakar dalam bidang perakaunan. (InshaAllah, mohon doa yang dari semua)

Aku harap aku mampu sumbang kepada peratusan akauntan muslim yang berdaftar sebagai 'charter accountant'.

Pernah dulu beberapa orang pensyarah aku dari UniSZA juga dari USIM, khabarkan tentang masalah negara ini.

"Walaupun kita ada ramai graduan muslim yang datang dari bidang perakaunan. Namun, negara kita tetap kekurangan akauntan muslim. Tak sampai 10% pun angka akauntan muslim yang berdaftar. Selebihnya peratusan tu datang dari kaum lain. Datang dari non-muslim."

"Kamu tahu... yang rangka, revise dan alter standard MFRS tu pun kebanyakkannya datang dari non-muslim. Macam mana kita nak serap masuk elemen Islam dalam standard yang kita guna kalau peratusan kita tak kuat untuk lawan mereka?"

"Macam mana kita nak melobi untuk dapatkan suara majoriti sedangkan angka kita angka minoriti?"

"Ya betul kita ada ramai graduan muslim, tapi tak ramai yang pilih untuk teruskan perjuangan dalam bidang ni. Bidang ni bukan mudah. Perlu banyak pengorbanan. Perlu ada jiwa yang kental. Perlu punya kesabaran yang tinggi. Perlu ada semangat yang kuat. Barulah kita mampu bertahan."

Waktu nasihat tu menyapa telinga, aku rasa aku perlu lakukan sesuatu. Aku perlu saluran hasrat murni ini pada rakan-rakan aku.

Jadi aku pilih untuk tulis apa aku rasa. Dengan harapan aku mampu salurkan semangat yang aku rasa sekarang ni pada mereka.

Untuk mereka yang membaca, yang datang dari bidang yang sama dengan aku. Moga kalian diberi kesabaran untuk terus bertahan dalam bidang ini. Terus teroka bidang ni dan jadilah salah seorang yang pakar dalam bidang ni.

Semoga perjuangan kalian diiringi rahmat-Nya.


NADHIRAH NASIR
7 APRIL 2019

3 Langkah Untuk Bangkitkan Semangat Belajar!


Pernah tak rasa semangat belajar tiba-tiba hilang?

Sampai buat kita rasa dah tak larat dah nak kejar impian untuk sambung belajar ke peringkat yang lebih tinggi lagi. Rasa macam nak kuburkan je segala impian tu. Anggap je impian tu tak pernah wujud.

Waktu tu kalau boleh nak habiskan secepat mungkin pengajian kat universiti/kolej. Dah tak kisah pada pelajaran. Dah tak kisah grad dengan result berapa. Dah tak kisah laa kalau lulus dengan pointer yang rendah sekalipun. Asalkan kita habis belajar.

Rasa bosan terperangkap dalam kehidupan seorang pelajar lebih menguasai hati dan pemikiran. Kita dah tak ada hati untuk terus hidup dalam ruang lingkup seorang pelajar yang dianggap menyeksakan jiwa dan batin. Yang dipenuhi dengan tekanan yang tak pernah putus-putus muncul membelenggu diri.

Waktu tu, kita betul-betul dah bulatkan tekad, walau apa pun orang nak kata, kita tetap dengan keputusan kita… “Aku takkan sambung belajar dah bila habis nanti!”

Titik.

****

Pernah tak korang rasa macam tu?
Jika pernah, maknanya kita satu geng. Haha.
Jika tak, korang wajar dijadikan contoh teladan.

****

Sebelum ni, aku pernah tulis dalam entri tentang kesibukan aku terlibat dengan persatuan dan aktiviti universiti telah ganggu fokus aku pada pelajaran. Dan waktu tu jugalah semangat belajar aku menjunam ke tahap yang cukup teruk dan pasti mengusarkan mak bapak aku andai kata mereka tahu.

Rasa down sangat-sangat. Rasa macam perjuangan aku selama ni hanya sia-sia je. Sampaikan aku merungut-rungut pada adik-adik housemate aku.

“Cepatlah habis degree. Serious, Kak Nadd rasa dah tak sanggup hadap semua ni. Susah sangat! Rasa hilang semangat sungguh-sungguh ni.”

“Nak cepat habis. Kerja. Pastu kawin. Tak nak dah fikir pasal study lagi.”

Jujur waktu tu memang tak fikir apa dah. Sebab tekanan belajar, mulut main cakap je ikut hati dan perasaan. Bila fikir balik, aku tergelak sorang-sorang.

Apasal aku cakap macam tu depan adik-adik housemate aku. Rasa diri macam orang yang tak ada waras akal pulak. Tak matang langsung!

Dulu bukan main rancak aku bagi kata-kata semangat pasal pelajaran pada dorang. Tapi bila dah kena atas batang hidung sendiri. Terkapai-kapai aku cari bantuan, raih semangat untuk terus bertahan dalam perjuangan ni.

Nasib aku baik sebab Allah hadirkan aku insan-insan yang tepat. Mereka tak pernah biarkan aku hadap kesukaran ni sorang diri. Dengan penuh tabah dan setia, mereka tadah je telinga dengar aku merungut macam budak tak cukup umur.

Mereka hulur bantuan dengan cara… tiupkan kata-kata positif dalam diri aku. Ajak aku untuk renung apa yang berlaku dari sudut yang lebih terbuka. Tanpa jemu mereka pesan pada aku, benda yang dah jadi, mesti ada hikmah yang Allah nak beri.

“Mungkin Allah nak bagi Kak Nadd rasa macam mana rasa jatuh yang sungguh-sungguh jatuh. Rasa macam mana hilang harapan. Rasa macam tak ada apa-apa.”

“Kita dah biasa rasa macam tu. Sekarang pun tengah rasa lagi. Sampai dah tak ada rasa sebab selalu sangat jatuh.” Salah sorang dari adik housemate aku bentangkan pendapat siap buat lawak untuk hiburkan hati aku yang sedang merusuh dari dalam.

Aku pilih untuk buka hati terima nasihat dia. Mungkin betul apa yang dia cakap. Mungkin sebelum ni, aku tak pernah rasa semua tu. Hanya sedikit saja ujian Allah kirimkan untuk aku.

Kurangnya ujian buat aku berada dalam zon selesa. Syok sendiri dengan menganggap Allah sayang aku lebih sebab tu Allah tak bebankan aku dengan banyak ujian.

Sedangkan ujian yang banyak itulah sebenarnya tanda Allah sayang lebih pada hambanya. Dan Allah akan sayang-sayang lebih pada hamba yang sabar dan tabah menghadapi segala ujian yang dikirimkan-Nya.

---

3 LANGKAH BANGKITKAN KEMBALI SEMANGAT YANG PERNAH HILANG

Aku yakin part ni yang korang tunggu-tunggukan. Korang bukan nak baca pun kan ayat kat atas yang panjang lebar tu. Dan macam karang novel pula. Haha. Ok straight to the point. Ini 3 langkah aku buat untuk pulihkan semangat belajar.


1.  Refleksi Diri/Muhasabah diri

Point ni mungkin agak klise. Tapi aku tetap juga nak highlight benda ni. Sebab memang benda ni yang aku buat. Sampai sekarang aku masih ingat kata-kata salah sorang tutormate aku. Dia ada bagi satu ayat yang buat aku sentap dan merenung panjang.

“Cuba akak semak balik hati akak. Mungkin tanpa akak sedar, kat hati akak pernah wujud rasa riak, bangga, sombong atau whateverlah...”

“Mungkin juga ujian ni sebagai teguran dari Allah untuk akak. Manalah tahu, sebelum ni akak pernah rasa selesa dengan keadaan akak sekarang ni. Akak dapat apa yang orang tak dapat…”

Semua kata-katanya terus zup ke hati. Betul-betul terkesan. Seperti yang disarankan oleh tutormate aku tu, aku semak hati aku. Mungkin betul kata dia. Segala rasa tu mungkin pernah wujud dalam diri aku tanpa aku sedar.

Jadi, untuk atasi masalah hati. Aku ambil pendekatan yang disarankan oleh beberapa ustaz dan ustazah menerusi artikel yang dibaca dari buku dan internet. Kebanyakkan artikel yang aku baca sangat beri penekanan terhadap zikrullah.

“Untuk rawat masalah hati. Mulakan dengan zikirullah.”

So, aku cuba paksa diri amal berzikir. Biasakan diri berzikir bila habis solat dan bila aku duduk saja-saja tak buat kerja. Mungkin sebab aku suka pada angka, so aku letak target dengan mengira setiap butir zikir yang aku lantungkan. Baru aku boleh bandingkan... hari ni, aku berjaya bilang berapa butir tasbih. Esok berjaya berapa pula and so on.

Dalam sehari aku perlu berzikir sebanyak seribu kali. Dua ratus kali untuk setiap waktu solat. Tapi ada juga kalanya, iman aku tak kuat. Aku skip zikir tu. Ada ketikanya aku tak berjaya sasar seribu kali zikir tu. Tapi aku denda dengan top-up jumlah yang aku skip pada hari selepasnya.


2. Review Journal/Diari

Boleh dikatakan… dah jadi rutin bagi aku tulis apa yang berlaku dalam hidup aku dalam buku khusus. Kadang-kadang bila malas nak tulis guna tangan, aku akan tulis guna laptop. Aku start tulis guna laptop waktu tahun 2017. Setiap file aku lock sebab bimbang adik aku ceroboh baca apa yang aku tulis. Sedangkan buku yang aku tulis, dia boleh cari dan curi baca. Jadi tak mustahil untuk dia buat benda tu lagi. Budak tu bukan makan saman. Lagi orang larang, lagi dia nak buat.


Actually, aku segan nak share benda ni tapi bila fikir balik… manalah tahu cara aku ni boleh beri inspirasi pada orang lain. So, oklah... aku shar. Haha.

Cuti semester kali ni, aku pilih untuk baca balik apa yang aku tulis. Buku pertama yang aku tulis waktu tingkatan 3, aku belek kembali. Baca dari awal sampai akhir. Aku baca dah macam baca novel.

Aku tengok balik amalan apa yang aku buat waktu semangat belajar aku tengah berkobar-kobar dulu. Lepas tu, aku semak ada tak amalan dulu apa yang aku tinggalkan sekarang ni.


3. Tengok video motivasi/ceramah kat youtube

Memandangkan aku dalam proses nak memperbaiki penguasaan Inggeris, so aku lebih suka memilih yang video disampaikan menggunakan bahasa tu. Antaranya channel/youtuber yang jadi pilihan aku ialah Aiman Azlan, Aida Azlin, Miss Mina, Ana Mascara dan Team Fearless.

Kadang-kadang, ada ketikanya, aku layan juga video motivasi/ceramah melayu dari channel Yufid TV, ML Studios dan Cocombee Studio.

Alhamdulillah pengisian mereka banyak bantu aku raih kembali semangat aku yang hilang tu.


NADHIRAH NASIR
10 FEBRUARI 2019